Fapetkan Untad Gelar Workshop Revitalisasi Kurikulum

Fapetkan Untad Gelar Workshop Revitalisasi Kurikulum

Jumat (24/3), Fakultas Peternakan dan Perikanan (Fapetkan) Universitas Tadulako (Untad) menggelar Workhshop Revitalisasi Kurikulum dalam rangka menghasilkan capaian pembelajaran yang merupakan internalisasi dan Akumulasi pengetahuan, keterampilan, Sikap, dan Kompetensi di Fapetkan Untad. Acara yang berlangsung di ruang senat gedung rektorat ini dibuka langsung oleh rektor Untad, Prof Dr Ir H Muhammad Basir SE MS.

Prof Dr ir Burhanuddin Sundu M.Sc  selaku dekan Fapetkan menjelaskan tujuan diadakannya workshop revitalisasi kurikulum ini. Ia menjelaskan bahwa proses pembelajaran dan kurikulum adalah dua hal yang tidak bisa dipisahkan dalam sebuah institusi pendidikan. Keduanya adalah elemen penting dalam membentuk kualitas perguruan tinggi.

“Bila salah satu diantaranya hilang  maka tidak akan bisa bekerja maksimal  sebab kurikulum tanpa proses pembelajaran hanyalah dokumen prasasti yang  tidak berguna begitu pula sebaliknya. Untuk itu kami merasa perlu menyelenggarakan workshop ini karena bagi kami kurikulum itu haruslah dinamis dan responsif sesuai perubahan zaman dan kebutuhan stakeholder

Dalam  kegiatan yang akan dilaksanakan selama dua hari ini (24-25 Maret 2017) ini, Prof Burhanuddin Sundu juga mengharapkan  nantinya akan dihasilkan produk – produk kurikulum  sebagai output kegiatan termasuk diantaranya adalah daftar mata kuliah.

Senada dengan dekan Fapetkan, Rektor Untad Prof Muhammad Basir dalam sambutannya sekaligus membuka  kegiatan ini  mengungkapkan bahwa kegiatan workshop revitalisasi kurikulum ini penting di laksanakan agar materi-materi yang dituangkan dalam kurikulum bisa relevan dengan kebutuhan pasar. Selain itu harus ada kesamaan persepsi dalam menyusun kurikulum.

“Ada yang disebut formal kurikulum dan ril kurikulum, bila formal kurikulumnya tidak  sesuai dengan ril kurikulum maka ouput yang dihasilkan dalam setiap kelas akan berbeda“terang Rektor Untad. Lebih lanjut Rektor mengingatkan agar human resource atau tenaga dosen juga harus siap menghadapi perubahan zaman dan siap untuk merubah cara-cara lama dalam mengajar sehingga tidak jauh tertinggal dari mahasiswanya sendiri.

Peserta dalam workshop ini berjumlah kurang lebih 120 orang, terdiri dari  pejabat birokrasi, staf dosen, mahasiswa, pengusaha dan stakeholder terkait lainnya. Hadir sebagai pemateri dalam acara ini diantaranya adalah  Prof Dr Ir Sudirman Baco M Sc, dekan fakultas Peternakan Unhas, Dr Ir Alamsyah MP , dosen fakultas Ilmu Kelautan dan Perikan Unhas, Prof Dr Ir Asriani Hasanudin, MS wakil dekan bidang akademik Fapetkan  serta Dr Syahrir Akil S.Pt selaku GM PT Bintang Sejahtera Bersama

 

Penulis : Riska Fitrah Sari/Humas Untad

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: No Right Klik and Copy!!